Cukupkah Pendapatan Bulanan Anda?

Adakah pendapatan bulanan kita cukup untuk menampung perbelanjaan?  Ramai yang berkata tidak cukup, namun adakah benar ia memang tidak cukup atau sekadar telahan kita memandangkan apa yang kita ingini tidak dapat dilakukan kerana faktor kewangan.

Pernahkah kita menulis perbelanjaan di atas sehelai kertas?

Ambil masa sekejap untuk tulis…anda akan tahu di mana tirisnya perbelanjaan bulanan.  Dari situ barulah kita boleh nyatakan bahawa pendapatan bulanan memang tidak cukup atau sebaliknya.  Setelah mengetahui gambaran sebenar cashflow, mudah untuk kita mengurus perbelanjaan.  Ada perkara yang mungkin tidak perlu dan ada perkara yang boleh ditangguhkan.

Menurut kajian, hanya 3 dari 10 orang rakyat Malaysia yang serius dalam urusan kewangan mereka.  Maka pilihlah untuk bijak mengurus cashflow kita.

Image

3 Sebab Mengapa Saya Pilih Pulau Kapas

Bagi mereka yang merancang untuk bercuti di pulau, saya cadangkan Pulau Kapas di Marang.  Sudah beberapa kali saya ke sana dan ini antara faktor mengapa saya pilih Pulau Kapas.

  1. Jarak antara darat dan pulau tidak begitu jauh.  Hanya ambil masa 15-20 minit menaiki bot.  Maka jimatkan masa atas air dan sesuai bagi yang tak tahan mabuk laut.
  2. Ada chalet yang murah serendah RM40 semalam.  Kalau nak murah lagi bawa khemah sendiri, cuma bayar RM5-RM10 per kepala.
  3. Ada kemudahan sewaan google, snorkeling dan kayak di tepi pantai pulau tersebut.

Bagi yang tidak mahu bermalam, boleh datang pagi balik petang…macam picnic.

24022012613 24022012629 24022012634 24022012637 24022012638 24022012640

Saya Leka Padahal Allah Sentiasa Kasih

2,3 hari sudah saya memikirkan soal kewangan yang tiada jalan selesainya.  Aidilfitri yang mendatang menduga banyak pitih perlu dibelanjakan.  Perjalanan pulang ke kampung, kelengkapan raya untuk anak isteri dan juga perbelanjaan rutin yang semakin meningkat.  Tambah pula untuk langsaikan ansuran kereta dan hutang yang lepas.  Terkadang ia datang terfikir tatkala solat dikerjakan!  Kalkulator tak habis habis ditekan untuk dapat angka yang diingini.

Allahuakbar!

2,3 hari ini juga saya berbuka diluar.  Sebelumnya ada sahabat yang menjamu berbuka di restoran dan tadinya baru selesai berbuka bersama sahabat di pejabat…juga dijamu sedap-sedap.  Siang kelmarin sedang saya menyelusuri ke tempat kerja, nyaris terlanggar sepasang suami isteri yang jatuh motor di hadapan , namun sempat saya elak.

Allahuakbar!

2,3 hari yang sudah ini sebenarnya saya lupa bahawa Allah s.w.t sentiasa kasih akan hambaNYA.  Cuma hambaNYA yang sentiasa leka dan lalai dari mengingatiNYA.  Kerana asyik dengan kalkulator itu, saya lupa akan setiap detik itu adalah rezeki yang tidak ternilai kurniaan Allah.  Sedangkan disisi kita ada ramai yang perlu dikasihi dan dibantu.

Allahuakbar!

#sedekah dapat menambah rezeki.

 

 

 

Hanya Sebuah Bulan Ramadan Yang Rutinnya Sama Seperti Tahun Lalu

Melayari setiap Ramadan pasti bermula dengan azam yang hebat.  Mahu khatam Quran, mahu terawih tiap-tiap malam dan kalau boleh mahu buat 20 rakaat, mahu diet makan dan banyak lagi mahu itu dan mahu ini.  Alhamdulillah semua niat yang begitu baik.  Belum pun seminggu Ramadan dilalui, sudah lewat 2 juzuk dari rancangan awal.  Terawih sudah jadi malas-malasan dek kerana cendol, ayam pusing dan air katira yang warna warni memenuhi setiap inci usus.  Usah ditanya apa kesudahan Ramadan nanti, kerana belum lagi diuji dengan lagu raya, baju raya dan siaran tv.

Sudah berpuluh-puluh tahun (saya dan mungkin kita semua) Ramadan dilepasi.  Saya masih begini.  Tiada satu bulan dalam setahun yang menakjubkan bagi saya.  Hanya satu bulan Ramadan yang rutinnya sama seperti tahun tahun lalu.  Pada awalnya penuh semangat, dan diakhiri dengan penutup yang saya akan berkata “esok dah raya? Ya Allah, apa aku dah buat sepanjang Ramadan ini?”.  Ia nada yang mengecewakan namun kecewa itu terubat pada Hari Raya esoknya dengan hidangan rendang dan hilai tawa sanak saudara.

Hadiah Ramadan ini sangat mahal harganya.  Usah kita letih dengan tradisi kelalaian Ramadan seperti tahun-tahun lalu.  Kurangkan ke bazar, banyakkan ke masjid untuk solat fardhu berjemaah.  Kurangkan makan ketika berbuka, banyakkan bersedekah dan menjamu orang berbuka.  Usah berlebih dan persiapan raya, ingat selalu anak-anak yatim yang perlukan perhatian.  Kurangkan bicara, banyakkan membaca Quran.  Kuatkan hati untuk bangun awal sebelum sahur supaya sempat untuk sekurang kurangnya 2 rakaat solat sunat.  Selesai sahur ayuh kita ke surau masjid untuk solat Subuh berjemaah.  Ringankan kaki ke kuliah supaya ilmu sentiasa kita cambahkan.  Semoga keletihan beribadat ini akan mengalirkan tangisan kesyukuran tatkala takbir raya bergema.

Saya teringat pesanan Ustaz Zul pada iftar guru-guru PASTI tahun lepas, Ustaz Zul mempersiapkan kelengkapan raya pada bulan Syaaban lagi.  Sahabat saya Ustaz Kamaruzzaman pernah berpesan, “Tahun ni kita mesti cari satu keluarga untuk kita tanggung kelengkapan raya mereka” tambah ustaz lagi, “Ingat…tidak semua senang macam kita”. Sahabat lama saya Dr. Zaleha pernah mengirimkan duit dan berkata “Ini sumbangan saya untuk PASTI tahun lepas…lupa nak menyumbang pada Ramadan lepas”.  Dan pensyarah saya akan membawa semua anggota keluarganya berqiamulail di masjid dengan harapan “semoga anak-anak saya tahu apa yang patut dibuat tiap-tiap Ramadan”.  Indahnya nilai kehidupan mereka untuk sama-sama kita teladani.

Salam Ramadan Al Mubarak!

 

 

 

Fatih Nasrullah Bin Mohd Zaim Azfar

Nabi Muhammad s.a.w memimpin 10 ribu tentera dan ummat Islam telah keluar dari Madinah menuju Kota Makkah pada hari Rabu tanggal 10 Ramadhan Tahun ke 8 Hijrah selepas waktu Asar dengan membawa slogan keamanan dan kesejahteraan bersama Islam .  Untuk memasuki kota Mekah Rasulullah memerintahkan tentera Islam supaya berpecah kepada empat kumpulan dan memasuki Mekah melalui empat penjuru. Mereka juga diminta supaya tidak melakukan kekerasan atau pembunuhan kecuali apabila terpaksa. Namun, pertempuran hanya berlaku di selatan Mekah dan telah mengorbankan dua orang tentera Islam dan tiga belas orang masyarakat Quraisy. 

Kemenangan yang termaktub dalam lipatan sejarah ini dinamakan Fathul Makkah atau pembukaan Kota Mekah setelah Rasulullah meninggalkan Makkah untuk berhijrah ke Madinah.  Peristiwa ini membawa makna yang amat besar kepada perkembangan Islam yang menyebabkan manusia berduyun-duyun beriman kepada Allah s.w.t.  Berhala di Kota Makkah dimusnahkan sekaligus menyaksikan Islam muncul sebagai kuasa hebat di dunia.

Allah merakamkan melalui firmanNYA dalam surah an-Nasr

A001

Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai negeri Makkah)

A002

Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai

A003

Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat

Kemenangan adalah kurniaan Allah.  Maka ucaplah tasbih syukur kepadaNYA.  Kemenangan juga mengajar kita supaya memohon ampun serta bertaubat kepadaNYA agar kita sentiasa dekat dengan pertolonganNYA

Alhamdulillah, saya dikurniakan cahaya mata kedua pada bulan yang mulia Ramadhan al-Mubarak ini.  Nasrin Insyirah, cahaya mata pertama tidak sempat melihat dunia kerana telah meninggal dunia ketika dalam kandungan hampir 2 tahun lepas.  Kelahiran pada 14 Ramadhan 1432H (14 Ogos 2011) ini telah membuka satu kegembiraan dan lembaran baru kepada seluruh keluarga.  Ia hadir dengan izin dan pertolongan Allah s.w.t.

Bersempena dengan peristiwa bersejarah Rasulullah s.a.w membuka Kota Mekah pada bulan Ramadhan dan juga mengagumi kehebatan Sultan Muhammad Al-Fateh membuka Kota Konstatinopel, saya namakan anak ini dengan nama Fatih.  Merenungi firman Allah dalam surah an-Nasr, bahawa kemenangan adalah melalui pertolongan Allah.  Maka saya berikan nama kedua anak saya ini dengan nama Nasrullah.

Fatih Nasrullah Bin Mohd Zaim Azfar akan diasuh dengan penuh tanggungjawab sebagai amanah yang terima daripada Allah.

Usia 7 hari

Usia 7 hari

Sebelum majlis cukur kepala

Sebelum majlis cukur kepala

Senyuman manis dalam pangkuan abi...

Atuk sedang cukur kepala Nasrullah


Buku Rujukan Pendidikan Islam PMR dan SPM

Pendidikan Islam PMR

maaf...gambar kurang memuaskan

maaf…gambar kurang memuaskan

Buku rujukan yang lengkap untuk pelajar tingkatan 1-5 atau lebih tepat lagi untuk menghadapi PMR atau SPM.  Turut dimuatkan ayat-ayat hafazan.  Buku ini merupakan cetakan terbaru 2011 dan telah banyak kali diulang cetak bagi versi tahun-tahun sebelumnya.

Jaguh PMR / Jaguh SPM

Revisi Lengkap Pendidikan Islam

Terbitan Naluri Creative

ISBN : 978-983-44288-8-4

RM 18.00 sebuah

*Jika mahu beli melalui saya boleh juga .RM6 tambah untuk caj penghantaran =)

*Untuk mereka yang mahu dengan jumlah yang banyak, sila hubungi saya 013-9323370 (zaim).

No Akaun Maybank saya – 151306662347

Untuk Edisi Baru 2013. Klik Sini

Untuk Edisi Baru 2014 (SPM sahaja), belian boleh dibuat di http://pintarshop.com

Patuh Dan Taat Perintah Allah Adalah Syarat Untuk Berjaya

Pengharapan yang penuh kepada Allah s.w.t adalah kewajipan kepada setiap yang bergelar Muslim.  Menyelesaikan permasalahan, malaksanakan perancangan serta segala tindakan kita dalam kehidupan.    Senantiasalah berharap kepadaNYA kerana ia adalah kunci kejayaan bagi mereka yang beriman.

Pengharapan yang tinggi kepada Allah perlu disertakan dengan usaha yang terbaik.  Inilah sifat mukmin yang sejati yang disukai oleh Allah.  Maka Allah s.w.t tidak akan menzalimi hambaNYA yang beriman dan berusaha.  Kejayaan pasti akan dihadirkan sama ada segera atau dilewatkan.

Tatkala Nabi Musa dikejar oleh tentera musuh hingga ke lautan, tiada lagi jalan keluar.  Para pengikut baginda berkata:

“Kita pasti ditawan”

Namun Nabi Musa tetap mengingatkan pengikutnya bahawa Allah pasti menolong hambaNYA yang taat dan patuh kepada agama.

Lalu diwahyukan kepada Nabi Musa supaya memukul laut dengan tongkatnya.  Kepatuhan Nabi Allah Musa a.s mengikut perintah Allah itu telah memberi kemenangan kepada Nabi Musa dan pengikutnya apabila Allah membuka jalan keluar setelah Nabi Musa memukul tongkatnya ke laut dengan menyaksikan laut terbelah lantas memberi laluan keluar dan ditenggelamkan tentera firaun sebaik mereka melintasi laluan tersebut.

Peristiwa daripada Al Quran ini memberikan kita gambaran bahawa Allah akan memberi pertolongan dan kejayaan kepada hambaNYA.  Namun pertolongan dan kejayaan itu memerlukan beberapa perkara untuk dipenuhi.

Patuh dan taat akan perintah Allah adalah perkara asas kepada setiap kejayaan bagi umat manusia.  Tanpa kepatuhan dan ketaatan kepada Allah, kejayaan (yang diistilahkan oleh manusia) itu adalah satu nikmat yang dikurniakan oleh Allah dengan murkaNYA.  Dalam masyarakat sekarang, ramai yang dilamun dengan kejayaan yang pada hakikatnya mereka dimurkai oleh Allah.

Tidak ada kejayaan tanpa usaha yang dilakukan.  Walaupun Allah Maha Berkuasa mengurniakan kejayaan kepada seseorang yang tidak berusaha, namun Allah amat kasih kepada hambaNYA yang tekun berusaha.  Sedangkan Nabi Musa a.s memukul tongkatnya dan junjungan besar kita Muhammad s.a.w terpaksa bersusah payah berhijrah ke Madinah, inikan pula kita sebagai insan biasa.  Berusaha adalah tugas kita sebagai manusia untuk mengecapi kejayaan.

Dan akhirnya adalah diluar bidang kita iaitu menentukan hasil usaha kita.  Bagi yang beriman dan yang telah lengkap tuntutannya iaitu patuh dan taat perintah Allah dan kemudiannya berusaha bersungguh-sungguh, maka kejayaan adalah hasilnya.  Mungkin pada pandangan manusia dia gagal atau tewas, tapi disisi Allah s.w.t dia adalah golongan yang berjaya.

Jibril Dan Mikail Menangis

Dalam sebuah kitab karangan Imam al-Ghazali menyebutkan bahwa iblis itu sesungguhnya namanya disebut sebagai al-Abid (ahli ibadah) pada langit yang pertama, pada langit yang keduanya disebut az-Zahid. Pada langit ketiga, namanya disebut al-Arif. Pada langit keempat, namanya adalah al-Wali. Pada langit kelima, namanya disebut at-Taqi. Pada langit keenam namanya disebut al-Kazin. Pada langit ketujuh namanya disebut Azazil manakala dalam Luh Mahfudz, namanya ialah iblis.

Dia (iblis) lupa akibat urusannya. Maka Allah S.W.T telah memerintahkannya sujud kepada Adam. Lalu iblis berkata, “Adakah Engkau mengutamakannya daripada aku, sedangkan aku lebih baik daripadanya. Engkau jadikan aku daripada api dan Engkau jadikan Adam daripada tanah.

“Lalu Allah S.W.T berfirman yang maksudnya, “Aku membuat apa yang aku kehendaki.” Oleh kerana iblis memandang dirinya penuh keagungan, maka dia enggan sujud kepada Adam A.S kerana bangga dan sombong.Dia berdiri tegak sampai saatnya malaikat bersujud dalam waktu yang berlalu. Ketika para malaikat mengangkat kepala mereka, mereka mendapati iblis tidak sujud sedang mereka telah selesai sujud. Maka para malaikat bersujud lagi bagi kali kedua kerana bersyukur, tetapi iblis tetap angkuh dan enggan sujud. Dia berdiri tegak dan memaling dari para malaikat yang sedang bersujud. Dia tidak ingin mengikut mereka dan tidak pula dia merasa menyesal atas keengganannya.

Kemudian Allah S.W.T merubahkan mukanya pada asalnya yang sangat indah cemerlangan kepada bentuk seperti babi hutan. Allah S.W.T membentukkan kepalanya seperti kepala unta, dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung, wajah yang ada di antara dada dan kepala itu seperti wajah kera, kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya. Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu, taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.Setelah itu, lalu Allah mengusirnya dari syurga, bahkan dari langit, dari bumi dan ke beberapa jazirah. Dia tidak akan masuk ke bumi melainkan dengan cara sembunyi. Allah S.W.T melaknatinya sehingga ke hari kiamat kerana dia menjadi kafir.

Walaupun iblis itu pada sebelumnya sangat indah cemerlang rupanya, mempunyai sayap emapt, banyak ilmu, banyak ibadah serta menjadi kebanggan para malaikat dan pemukanya, dan dia juga pemimpin para malaikat karubiyin dan banyak lagi, tetapi semua itu tidak menjadi jaminan sama sekali baginya.Ketika Allah S.W.T membalas tipu daya iblis, maka menangislah Jibril A.S dan Mikail. Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud, “Apakah yang membuat kamu menangis?” Lalu mereka menjawab,

“Ya Allah! Kami tidaklah aman dari tipu dayamu.”Firman Allah bagi bermaksud, “Begitulah aku. Jadilah engkau berdua tidak aman dari tipu dayaku.”Setelah diusir, maka iblis pun berkata, “Ya Tuhanku, Engkau telah mengusir aku dari Syurga disebabkan Adam, dan aku tidak menguasainya melainkan dengan penguasaan-Mu.

“Lalu Allah berfirman yang bermaksud, “Engkau dikuasakan atas dia, yakni atas anak cucunya, sebab para nabi adalah maksum.

“Berkata lagi iblis, “Tambahkanlah lagi untukku.” Allah berfirman yang maksudnya, “Tidak akan dilahirkan seorang anak baginya kecuali tentu dilahirkan untukmu dua padanya.

“Berkata iblis lagi, “Tambahkanlah lagi untukku.” Lalu Allah berfirman dengan maksud, “Dada-dada mereka adalah rumahmu, engkau berjalan di sana sejalan dengan peredaran darah.

“Berkata iblis lagi, “Tambahkanlah lagi untukku.” Maka Allah berfirman lagi yang bermaksud, “Dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukan yang berjalan kaki, ertinya mintalah tolong menghadapi mereka dengan pembantu-pembantumu, baik yang naik kuda mahupun yang berjalan kaki.

Dan berserikatlah dengan mereka pada harta, iaitu mendorong mereka mengusahakannya dan mengarahkannya ke dalam haram.””Dan pada anak-anak, iaitu dengan menganjurkan mereka dalam membuat perantara mendapat anak dengan cara yang dilarang, seperti melakukan senggama dalam masa haid, berbuat perkara-perkara syirik mengenai anak-anak itu dengan memberi nama mereka Abdul Uzza, menyesatkan mereka dengan cara mendorong ke arah agama yang batil, mata pencarian yang tercela dan perbuatan-perbuatan yang jahat dan berjanjilah mereka.”

(Hal ini ada disebutkan dalam surah al-Isra ayat 64 yang bermaksud :

“Gerakkanlah orang yang engkau kuasai di antara mereka dengan suara engkau dan kerahkanlah kepada mereka tentera engkau yang berkuda dan yang berjalan kaki dan serikanlah mereka pada harta dan anak-anak dan berjanjilah kepada mereka. Tak ada yang dijanjikan iblis kepada mereka melainkan (semata-mata) tipuan.”

 

nur-addin.blogspot.com

Meninggalkan Sesuatu Untuk Dunia

Assalamualaikum.

Dalam kita masih lagi melalui hari-hari pada bulan syawal ini, adakah kita masih merasai kenikmatan beribadah pada bulan Ramadhan sebelumnya?  Atau begitu cepatnya hilang pelajaran dan pengajaran yang dilalui sepanjang bulan tersebut?

Pernahkah kita bertanya, apakah yang akan aku tinggalkan untuk dunia ini setelah aku dipanggil mengadap Allah?  Persinggahan kita di dunia yang sementara ini  dahagakan suatu peninggalan sebagai warisan generasi dunia.  Insan yang disukai Allah itu antaranya ialah yang akan meninggalkan suatu bakti di setiap persinggahannya.

Adilkah kesementaraan kita bertahun-tahun di dunia ini dengan hanya singgah semata-mata tanpa suatu tanda yang mengakui kita pernah singgah disini?

Maka bercambah pemikiran akal manusia untuk masing-masing memikirkan cara terbaik meninggalkan suatu ketandaan diri bahawa mereka pernah berada di dunia ini.  Ada yang menciptakan suatu alat yang berguna kepada tamadun manusia dan mengukirkan namanya sebagai saintis hebat.  Ada yang berlakon berpuluh-puluh filem sebagai tanda bahawa dia pernah hidup di dunia ini.  Dan ramai yang datang dan pergi tanpa disedari.

Dalam setiap gerak geri sebelum meninggalkan dunia ini, panduan Al Quran dan Sunnah itu jelas adalah sandaran utama kita.  Segala peninggalan kita di dunia sama ada ilmu, harta benda, anak-anak, akhlak dan sebagainya adalah saham di akhirat kelak.  Saham yang ada untung dan ruginya.

Bayangkan apabila kita memakai seluar pendek keluar bersiar-siar.  Tanpa kita sedari, ada beberapa orang yang perhatikan kita, dan mengikut cara hidup kita itu…memakai seluar pendek.  Tanpa sepatah perkataan pun, hanya suatu perlakuan daripada kita.  Ikutan daripada perlakuan kita itu terus menerus akan menjadi saham yang amat merugikan di akhirat kelak tatkala kita meninggalkan dunia ini.

Bayangkan pula apabila kita memberi salam apabila bertemu dengan seorang kenalan.  Tutur bicara kita itu disaksikan oleh anak-anak kecil yang berdekatan dan menjadi ikutan mereka tatkala mereka bertemu rakan-rakan.  Maka saham yang untung itu akan terus kita raih di akhirat nanti walaupun setelah kita pulang mengadapNya.

Itulah sekecil-kecil perkara yang dijadikan contoh.  Sama-samalah kita fikirkan sesuatu yang amat besar yang sering dan telah kita lakukan.  Oleh sebab itu,  kita disaran supaya senantiasa beristifar bermuhasabah setiap waktu kerana setiap hari juga kita senantiasa berikrar kepada Allah bahawa hidup dan mati kita adalah kerana Allah.

Letihnya hidup kita di dunia ini adalah semata-mata mahukan kerehatan yang aman di akhirat nanti.  Amat malang jika kepenatan yang dialami di dunia akan dibalas dengan seksaan yang pedih di akhirat.  Sama ada sakit atau aman di akhirat nanti, pasti melalui keletihan dalam menjalani kehidupan di dunia ini.  Maka yang bijaksana sudah tentu akan memilih jalan yang letih untuk keamanan tatkala bertemu Yang Maha Esa kelak.