Patuh Dan Taat Perintah Allah Adalah Syarat Untuk Berjaya

Pengharapan yang penuh kepada Allah s.w.t adalah kewajipan kepada setiap yang bergelar Muslim.  Menyelesaikan permasalahan, malaksanakan perancangan serta segala tindakan kita dalam kehidupan.    Senantiasalah berharap kepadaNYA kerana ia adalah kunci kejayaan bagi mereka yang beriman.

Pengharapan yang tinggi kepada Allah perlu disertakan dengan usaha yang terbaik.  Inilah sifat mukmin yang sejati yang disukai oleh Allah.  Maka Allah s.w.t tidak akan menzalimi hambaNYA yang beriman dan berusaha.  Kejayaan pasti akan dihadirkan sama ada segera atau dilewatkan.

Tatkala Nabi Musa dikejar oleh tentera musuh hingga ke lautan, tiada lagi jalan keluar.  Para pengikut baginda berkata:

“Kita pasti ditawan”

Namun Nabi Musa tetap mengingatkan pengikutnya bahawa Allah pasti menolong hambaNYA yang taat dan patuh kepada agama.

Lalu diwahyukan kepada Nabi Musa supaya memukul laut dengan tongkatnya.  Kepatuhan Nabi Allah Musa a.s mengikut perintah Allah itu telah memberi kemenangan kepada Nabi Musa dan pengikutnya apabila Allah membuka jalan keluar setelah Nabi Musa memukul tongkatnya ke laut dengan menyaksikan laut terbelah lantas memberi laluan keluar dan ditenggelamkan tentera firaun sebaik mereka melintasi laluan tersebut.

Peristiwa daripada Al Quran ini memberikan kita gambaran bahawa Allah akan memberi pertolongan dan kejayaan kepada hambaNYA.  Namun pertolongan dan kejayaan itu memerlukan beberapa perkara untuk dipenuhi.

Patuh dan taat akan perintah Allah adalah perkara asas kepada setiap kejayaan bagi umat manusia.  Tanpa kepatuhan dan ketaatan kepada Allah, kejayaan (yang diistilahkan oleh manusia) itu adalah satu nikmat yang dikurniakan oleh Allah dengan murkaNYA.  Dalam masyarakat sekarang, ramai yang dilamun dengan kejayaan yang pada hakikatnya mereka dimurkai oleh Allah.

Tidak ada kejayaan tanpa usaha yang dilakukan.  Walaupun Allah Maha Berkuasa mengurniakan kejayaan kepada seseorang yang tidak berusaha, namun Allah amat kasih kepada hambaNYA yang tekun berusaha.  Sedangkan Nabi Musa a.s memukul tongkatnya dan junjungan besar kita Muhammad s.a.w terpaksa bersusah payah berhijrah ke Madinah, inikan pula kita sebagai insan biasa.  Berusaha adalah tugas kita sebagai manusia untuk mengecapi kejayaan.

Dan akhirnya adalah diluar bidang kita iaitu menentukan hasil usaha kita.  Bagi yang beriman dan yang telah lengkap tuntutannya iaitu patuh dan taat perintah Allah dan kemudiannya berusaha bersungguh-sungguh, maka kejayaan adalah hasilnya.  Mungkin pada pandangan manusia dia gagal atau tewas, tapi disisi Allah s.w.t dia adalah golongan yang berjaya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s