Meninggalkan Sesuatu Untuk Dunia

Assalamualaikum.

Dalam kita masih lagi melalui hari-hari pada bulan syawal ini, adakah kita masih merasai kenikmatan beribadah pada bulan Ramadhan sebelumnya?  Atau begitu cepatnya hilang pelajaran dan pengajaran yang dilalui sepanjang bulan tersebut?

Pernahkah kita bertanya, apakah yang akan aku tinggalkan untuk dunia ini setelah aku dipanggil mengadap Allah?  Persinggahan kita di dunia yang sementara ini  dahagakan suatu peninggalan sebagai warisan generasi dunia.  Insan yang disukai Allah itu antaranya ialah yang akan meninggalkan suatu bakti di setiap persinggahannya.

Adilkah kesementaraan kita bertahun-tahun di dunia ini dengan hanya singgah semata-mata tanpa suatu tanda yang mengakui kita pernah singgah disini?

Maka bercambah pemikiran akal manusia untuk masing-masing memikirkan cara terbaik meninggalkan suatu ketandaan diri bahawa mereka pernah berada di dunia ini.  Ada yang menciptakan suatu alat yang berguna kepada tamadun manusia dan mengukirkan namanya sebagai saintis hebat.  Ada yang berlakon berpuluh-puluh filem sebagai tanda bahawa dia pernah hidup di dunia ini.  Dan ramai yang datang dan pergi tanpa disedari.

Dalam setiap gerak geri sebelum meninggalkan dunia ini, panduan Al Quran dan Sunnah itu jelas adalah sandaran utama kita.  Segala peninggalan kita di dunia sama ada ilmu, harta benda, anak-anak, akhlak dan sebagainya adalah saham di akhirat kelak.  Saham yang ada untung dan ruginya.

Bayangkan apabila kita memakai seluar pendek keluar bersiar-siar.  Tanpa kita sedari, ada beberapa orang yang perhatikan kita, dan mengikut cara hidup kita itu…memakai seluar pendek.  Tanpa sepatah perkataan pun, hanya suatu perlakuan daripada kita.  Ikutan daripada perlakuan kita itu terus menerus akan menjadi saham yang amat merugikan di akhirat kelak tatkala kita meninggalkan dunia ini.

Bayangkan pula apabila kita memberi salam apabila bertemu dengan seorang kenalan.  Tutur bicara kita itu disaksikan oleh anak-anak kecil yang berdekatan dan menjadi ikutan mereka tatkala mereka bertemu rakan-rakan.  Maka saham yang untung itu akan terus kita raih di akhirat nanti walaupun setelah kita pulang mengadapNya.

Itulah sekecil-kecil perkara yang dijadikan contoh.  Sama-samalah kita fikirkan sesuatu yang amat besar yang sering dan telah kita lakukan.  Oleh sebab itu,  kita disaran supaya senantiasa beristifar bermuhasabah setiap waktu kerana setiap hari juga kita senantiasa berikrar kepada Allah bahawa hidup dan mati kita adalah kerana Allah.

Letihnya hidup kita di dunia ini adalah semata-mata mahukan kerehatan yang aman di akhirat nanti.  Amat malang jika kepenatan yang dialami di dunia akan dibalas dengan seksaan yang pedih di akhirat.  Sama ada sakit atau aman di akhirat nanti, pasti melalui keletihan dalam menjalani kehidupan di dunia ini.  Maka yang bijaksana sudah tentu akan memilih jalan yang letih untuk keamanan tatkala bertemu Yang Maha Esa kelak.

Advertisements

One comment on “Meninggalkan Sesuatu Untuk Dunia

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s